Masukan Nama Penyanyi - Judul Lagu

Mesin Cari Free Download Mp3 Gratis

Translate To Your Language

English French German Spain Italian Dutch

Russian Portuguese Japanese Korean Arabic Chinese Simplified
by : BTF

Senin, 30 November 2015

Wisata Waduk Widas Saradan, Madiun.



Di kecamatan saradan ada sebuah Waduk yang di kenal dengan nama Waduk Widas, atau disebut juga dengan nama Waduk Bening. Selain sebagai waduk yang berfungsi untuk mengalirkan air di sawah sawah daerah sekitarnya, juga berfungsi sebagai obyek wisata.  Berada 4 Km sebelah timur pasar Saradan, dan masuk ke utara sekitar 2 Km dari jalan raya Madiun-Surabaya.  Berada di dusun petung, desa Pajaran, Kecamatan Saradan, Kabupaten Madiun.



Sebagai waduk yang mempunyai luas sekitar 860 meter persegi, waduk ini sangat bermanfaat untuk irigasi dengan memberikan pengairan kepada petani petani di sekitarnya, justru yang terbanyak mendapatkan  air untuk pertanian adalah sawah sawah di kabupaten nganjuk, mengingat lokasi waduk ada di perbatasan kabupaten Madiun.



Selain itu Waduk Widas bisa juga menjadi salah satu tujuan wisata di kabupaten Madiun. fasilitas wisata yang ada berupa wisata air pemancingan, taman main anak anak, kios, dermaga dan beberapa perahu speed boot namun jumlahnya terbatas. Untuk pemancingan biasanya ramai pada saat pagi atau sore hari. Taman main anak-anak dilengkapi dengan Flying Fox. Kios menyediakan beberapa makanan khas jawa timur dan ikan bakar. Jika ingin memutari waduk juga ada beberapa perahu dan speed boot yang bisa di sewa. Di akhir pekan sering juga diadakan event music dangdut oleh pengelola untuk meningkatkan jumlah pengunjung. Dan di bulan suro juga selalu diadakan larung sesaji di waduk, sebagai bentuk tada syukur kepada Tuhan Yang Maha Kuasa, dan sebagai cara melestarikan warisan budaya leluhur.



Di waduk widas beberapa kali terjadi musibah tenggelamnya orang yang memancing, karena factor ketidak hati-hatian pemancing, padahal sudah ada beberapa peringatan di larang memancing di areal yang berbahaya. Juga masih seringnya pemancing yang masuk ke waduk, tidak melalui pos pemeriksaan tiket , tetapi lewat hutan yang ada di sekitarnya. Hal ini tentu akan berakibat berkurangnya pendapatan.



Sebagai sebuah tujuan wisata, Waduk Widas bisa dikategorikan sepi pengunjung. Meskipun di akhir pekan seperti sabtu dan minggu ada kenaikan pengunjung. Hal ini dapat terlihat dari angka pendapatan yang masuk ke kas kabupaten madiun sebagai Pendapatan asli daerah (PAD), menurut Kabid Pariwisata Dinas Perindustrian, Koperasi, Perdagangan dan Pariwisata (Dinkopindagpar) Isbani kepada Radar Madiun (Jawa Pos Grup), kontribusi pendapatan asli daerah (PAD) yang bisa dijaring pemkab dari waduk itu pun tak pernah lebih dari Rp 85 juta setahun. Pendapatan dari tiket masuk itu bahkan di tahun lalu gagal memenuhi target. Dari target Rp 85 juta itu hanya bisa terpenuhi sekitar Rp 82 juta saja.



Kontribusi sebesar Rp 85 juta itu, lanjut Isbani, hanya sekitar 30 persen dari total pendapatan Waduk Widas di setiap tahunnya. Untuk 60 persen sisanya masuk ke kas Jasa Tirta selaku pihak ketiga dan 10 persen sisanya masuk ke kas Perhutani selaku pemangku wilayah. ‘’Meskipun PAD kecil tapi pemkab tidak rugi, Karena pengelolaan waduk dilakukan tiga pihak,’’ katanya.

Agar hal ini tidak berulang terjadi, perlu adanya terobosan dari para pengelola, dengan cara memaksimalkan potensi yang ada atau dengan mengundang investor untuk dikembangkan menjadi olah raga air, water boom untuk mainan anak, dapat dibangun juga dibangun  lapangan olah raga tenis, loco trip (kereta) di dalam hutan, tempat penginapan, rumah makan. Tentunya hal ini diperlukan kreatifitas dan usaha yang keras dari para pengelola. Dan yang terpenting membuang ego dari masing masing instansi pengelola agar Waduk Widas bisa menjadi Wisata yang optimal menghasilkan pendapatan dan bermanfaat.





Arif Gumantia

Saradan


1 komentar:

Yusrizal Ramadani mengatakan...

Alamatnya di mana waduk itu, mas?